BERITA UTAMA

SMSI Luak 50 Gelar Halal Bihalal, Syafri Ario: Mari Rapatkan Barisan

Teks foto: Pengurus SMSI Luak 50 Payakumbuh - Pengurus Serikat Media Siber Indonesia (SMSI) Luak Limopuluah menggelar halal bihalal pasca...
BERITA UTAMA KABAR SUMBAR PAYAKUMBUH TOKOH

Keluarga Besar Kabua Saiyo Antusias Sambut Dr. Zulmaeta

Payakumbuhpos.id | Payakumbuh-- Keluarga besar Kabua Saiyo antusias sambut calon Walikota Payakumbuh Dr. Zulmaeta ketika manfaatkan momen idulfitri 1445 H GOR...
BERITA UTAMA KABAR SUMBAR PAYAKUMBUH TOKOH

YB Dt. Parmato Alam, Jambangi Bara Cafe Bandarawang

Payakumbuhpos.id | Payakumbuh---Ketua DPRD kota Payakumbuh periode 2014-2019 Yendri Bodra Dt. Parmato Alam, jambangi Bara Cafe Bandarawang milik Fajri di kelurahan...
BERITA UTAMA KABAR SUMBAR PAYAKUMBUH TOKOH

Warga Koto nan Gadang Payakumbuh Utara Berhalal Bihalal Bersama Perantau

Payakumbuhpos.id|Payakumbuh--- Halal bihalal biasanya diselenggarakan di rumah atau tempat yang besar, dengan tujuan untuk saling bersilaturahmi khususnya pada saat usai...
BERITA UTAMA KABAR SUMBAR WISATA

Polres dan Disparpora Limapuluh Kota Bangun Hospitality Kepariwisataan

Payakumbuhpos.id|Limapuluh Kota---Kapolres Limapuluh Kota AKBP Ricardo Condrat Yusuf, S.H., S.I.K., M.H., bersama jajaran terus ciptakan situasi kamtibmas yang kondusif di...

Pengrajin Tenun Balai Panjang Diberi Penguatan Oleh Bank Indonesia

Payakumbuh — Kesempatan emas didapatkan pengrajin Tenun Balai Panjang Payakumbuh, Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Sumatera Barat datang ke Payakumbuh untuk menindaklanjuti pertemuan Gubernur Sumatera Barat dengan 7 kepala daerah kota/kabupeten terkait dengan peningkatan pengembangan Tenun Minang yang diselenggarakan KPW BI di Kota Padang, 30 November 2020 lalu.

Para pengrajin tenun diberikan penguatan dalam kegiatan Peningkatan Kompetensi Pengrajin Tenun Minang Tahun 2021 Provinsi Sumatera Barat.

Hadir dalam pembukaan kegiatan itu Kepala Tim Implementasi KEKDA Bank Indonesia Provinsi Sumatera Barat Bayuadi Hardianto, Ketua Dekranasda Kota Payakumbuh Henny Riza Falepi, Kepala Disnakerin Wal Asri, Sekretaris Disnakerin Andiko Jumarel, sementara itu narasumber didatangkan BI dari Jakarta, yakni desainer terkenal Wignyo Rahadi bersama desainer lokal Femil Chang di Aula Dinas Tenaga Kerja dan Perindustrian Kota Payakumbuh, Kamis (18/3).

Menurut Bayuadi Hardianto, kegiatan ini adalah bentuk komitmen dari Kantor KPW BI Provinsi Sumbar dalam mendukung pengembangan UMKM, khususnya Tenun Minang di Provinsi Sumatera Barat.

“Adapun kepala daerah kabupaten dan kota yang hadir dengan Gubernur pada waktu itu dari
Kabupaten Sijunjung, Kabupaten Tanah Datar, Kabupaten Limapuluh Kita, Kota Payakumbuh, Kota Sawahlunto, Kota Padang, dan Kota Bukitinggi,” ujarnya.

Sementara itu, Henny Riza Falepi dalam sambutannya menyampaikan apresiasi dan terimakasih kepada pihak Bank Indonesia yang telah menggagas dan merancang kegiatan ini, dukungan dan support Bank Indonsia yang sangat serius terasa bagi pengrajin-pengrajin tenun di Sumatera Barat saat ini.

“Ini hasil usaha pihak BI dengan menghadirkan Gubernur Sumbar pada acara rapat koordinasi waktu itu, sehingga dapat kesepakatan secara bersama dengan 7 kepala daerah untuk menjadikan tranformasi tenun minang,” kata Henny.

Besar harapan dari Ketua Dekranasda Kota Payakumbuh itu dengan terlaksananya kegiatan ini, akan banyak manfaatnya bagi UMKM Tenun Minang, apalagi saat ini BI sebelumnya sudah mensosialisasikan tenun minang kepada masyarakat Indonesia khususnya kepada karyawan Bank Indonesia sendiri.

Kepala Disnakerin Wal Asri menyampaikan kegiatan itu digelar sesuai aturan Protokol Kesehatan Covid-19. Seluruh peserta yang akan memasuki ruangan harus melakukan 3 M, yaitu mencuci tangan, memakai masker dan menjaga jarak.

Wal Asri menyampaikan Pemerintah Kota Payakumbuh sangat terkesan dengan program yang diinisasi oleh Bank Indonesia ini, BI memiliki inisiatif mendorong tenun di Sumbar Bersama-sama memajukan setiap pengrajin tanpa ada ego dari produk masing-masing kota/kabupaten, artinya dalam 1 nama, yakni tenun minang.

“Masing-masingnya punya ciri khas, jadi tenun minanglah yang dikedepankan. Kita sangat senang pengrajin kita dibina dan diberi pelatihan, materi selama 1 hari. Peserta pelatihan kita para pelaku tenun juga termotivasi dan semangat untuk mengembangkan diri,” ujar Kadis Wal Asri didampingi Sekdis Andiko Jumarel.

Menurutnya lagi, dengan hadirnya BI memberi dukungan penguatan, BI juga memberikan pelaung pasar, dimana karyawan BI siap menggunakan Tenun Minang. Hal ini, kata Wal Asri sama juga dengan yang dilakukan ASN di lingkungan Pemko Payakumbuh.

“Semoga gairah usaha pengrajin tenun dalam memproduksinya semakin meningkat dengan potensi pasar yang semakin besar,” harap Wal Asri. (Benpi)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *