BERITA UTAMA

Ini Gugatan GPMania2024 ke PTUN Jakarta, Batalkan Pencapresan Prabowo-Gibran

Sunggul Hamonangan Sirait, SH, MH Payakumbuhpos.id -- Relawan Capres Ganjar Pranowo dan cawapres Mahfud MD, GP Mania 2024 Reborn meminta...
BERITA UTAMA

Bakor Paliko Pulang Kampuang, Gelar Sunatan Massal dan Bakti Sosial

PAYAKUMBUH - Perantau Minangkabau yang tergabung dalam Badan Koordinasi Ikatan Keluarga Payakumbuh-Limapuluh Kota (Bakor Paliko) Indonesia, Malaysia, dan Australia pulang...
BERITA UTAMA

Perjalanan Study Komparatif Wartawan Luak 50 Ke Kota Bertuah

Pekan Baru-- Keberangkatan rombongan wartawan Luak 50 Ke Kota Pekan Baru (Riau) merupakan agenda Study Komparatif yang dilaksanakan oleh Dinas...
BERITA UTAMA

Selain Tokoh Nasional HDI Sangat Peduli Terhadap Mahasiswa Luak Limopuluah Yang Berada di Pulau Jawa

Bogor--- Herman Darnel Ibrahim (HDI) selain tokoh nasional juga memiliki sebuah kepedulian terhadap para mahasiswa yang berasal.darii lLuak 50 yang...
BERITA UTAMA

Projo Ganjar Laporkan Budi Arie Setiadi ke Ketua Ombudsman Republik Indonesia

JAKARTA - Projo Ganjar yang diketuai oleh Nora Haposan Situmorang S.H.,Melaporkan Budi Arie Setiadi yang merupakan Menteri Komunikasi dan Informatika...
WISATA  

Turun Ke kelurahan , Walikota Jawab Keresahan Warga

Payakumbuh — Senin (1/4) pagi, Walikota Payakumbuh, Riza Falepi menyambangi sejumlah kelurahan di Kecamatan Payakumbuh Barat. walikota ingin mengecek beberapa laporan warga yang langsung masuk kepadanya.

Dua kelurahan menjadi sasaran walikota, yaitu Kelurahan Payolansek dan Kelurahan Bulakan Balai Kandi. Turut mendampingi, sejumlah kepala perangkat daerah, diantaranya Kadis PUPR Muslim, Kadis PKP Marta Minanda dan Kadis Sosial Idris. Turut mendampingi Camat Payakumbuh Barat, L. Kefrinasdi.

“Ya, pagi ini saya sengaja turun kelapangan, ada laporan jembatan terban di Payolansek dan masalah drainase di Bulakan Balai Kandi yang dilaporkan warga ke saya. Saya ingin pastikan apa masalah dan bagaimana solusi cepatnya,” jelas Walikota disela-sela pemantauan di RT 01/RW 01 Kelurahan Payolansek.

Dari pantauan lapangan, problem jembatan terban di Payolansek ternyata akibat kesalahan teknis dalam pembuatan jembatan mini hasil proyek Kotaku atau P2KP yang dilaksanakan secara swakelola melalui kelompok masyarakat. Ditemukan, pemasangan gorong gorong tidak memenuhi ketentuan sehingga ambruk tergerus air bandar.

“Ini mungkin kelemahan jika proyek diserahkan melalui swakelola Pokmas, sebab tidak semua Pokmas pelaksana swakelola yang memiliki keahlian teknis konstruksi, sehingga terjadi hal yang begini. Kedepan pengawasan akan kita perketat,” ujar Walikota.

Walikota langsung memerintahkan Kadis PUPR untuk mengatasi masalah tersebut. Dikatakan Kadis PUPR, pihaknya akan menggunakan pos dana cadangan untuk mengatasi masalah tersebut karena bersifat darurat dan mendesak.

Sementara di Kelurahan Bulakan Balai Kandi, walikota meninjau suatu kawasan di RT 2/ RW 3 dimana kerap banjir akibat ketiadaan drainase yang memadai. Diceritakan Lurah Bulakan, Afrina Hanoem, jika hujan terjadi tak. lebih 10 menit, dipastikan kawasan tersebut tergenang, air bahkan masuk ke rumah warga.

Menyikapi kondisi demikian, walikota kembali perintahkan Kadis PUPR untuk menyusun rencana drainase dan segera merealisasikan secepat mungkin. Jika dana rutin belum tersedia, walikota meminta dianggarkan pada anggaran perubahan nanti.

“Ini sangat urgen, jangan sampai kawasan ini dicap menjadi kawasan kumuh karena drainase bermasalah. Tolong Kadis PU segera rencanakan pembangunan drainase disini, secepat mungkin,” tukas Walikota Riza.

Meski demikian, walikota tetap menghimbau warga agar bisa menggalakan gotong royong dalam mengatasi berbagai persoalan diatas. Menurutnya, masyarakat juga harus aktif berpartisipasi mengatasinya.

“Kami lihat ada beberapa persoalan bisa diselesaikan dengan gotong royong. Laksanakanlah Goro, jangan semuanya menunggu pemerintah untuk mengatasi. Saya minta pak camat, lurah dan LPM untuk merencanakan goro, saya siap hadir,” pungkas Walikota. (Ben)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *