BERITA UTAMA KABAR SUMBAR PAYAKUMBUH TOKOH

Irfendi Arbi Peduli Bencana, Antar Bantuan ke Posko Wartawan

Teks foto: Irfendi Arbi Peduli Bencana, Antar Bantuan ke Posko Wartawan, Sabtu 18 Mei 2024.     Payakumbuhpos.id | Payakumbuh--- Apa...
BERITA UTAMA KABAR SUMBAR Nasional PAYAKUMBUH

Dilirik Banyak Calon Untuk Berpasangan, Joni Hendri Mendaftar ke PPP dan Nasdem

Teks foto: Dilirik banyak calon untuk berpasangan, sebelum mendaftar, ketua IKK Joni Hendra berfoto dulu dengan bakal calon walikota Payakumbuh...
BERITA UTAMA KABAR SUMBAR TOKOH

Menyonsong Pilkada Limapuluh Kota 2024, Nama Irfendi Arbi di Demokrat Belum Tergores

Teks foto: Irfendi Arbi mendaftar, ke Dewan Pimpinan Cabang (DPC) partai Demokrat kabupaten Limapuluh Kota, langsung diterima ketua DPC Demokrat...
BERITA UTAMA KABAR SUMBAR PAYAKUMBUH TOKOH

Cuaca Ekstrim dan Hujan, dr. Efriza Naldi Tetap Teruskan Niatnya Mendaftar ke PAN dan Demokrat

Teks foto: Cuaca ekstrim dan hujan dr. Efriza Naldi, SPoG tak goyah, tetap teruskan niatnya maju sebagai calon walikota Payakumbuh...
BERITA UTAMA KABAR SUMBAR PAYAKUMBUH TOKOH

Serius Maju Menuju BA 1 M, Joni Hendri Mendaftar ke PKB, PAN dan Ngambil Formulir ke PPP

Teks foto: Joni Hendri bersama rombongan antarkan formulir pendaftaran calon walikota Payakumbuh ke DPC PKB, Senin 6 Mei 2024.  ...

Kanti : Sumbar Butuh Pemimpin Milik Semua

PAYAKUMBUH – Sumatera Barat ke depan butuh pemimpin yang berdiri di atas semua golongan. Bukan pemimpin yang bekerja untuk kepentingan kelompoknya atau partai politik tempat dia bernaung.

“Saya tidak alergi dengan orang parpol. Banyak juga orang parpol yang bagus. Tapi setelah jadi gubernur, bupati atau walikota harusnya dia milik semua golongan. Dan tidak disetir partainya, ” kata tokoh petani Sumatera Barat Nurkhalis Kanti SH, yang akrab dipanggil Kanti kepada wartawan harianindonesia.id Tata Tanur, pekan lalu di Payakumbuh.

Menurut Presedium Forum Pemuda Sumbar kita berharap kedepan sumbar di pimpin oleh tokoh yang bisa menjadi tempat berteduh semua elemen. Pemimpin yang tidak berjarak dengan rakyatnya apalagi mengkotak-kotakkan rakyatnya.

“Yang bisa kembali menghadirkan peran niniak mamak dan bundo kanduang di Sumbar,” kata Kanti. Menurutnya selama hal tersebut mulai hilang.

Sebagai daerah agraris, Kanti berharap calon Gubernur Sumbar ke depan juga memperhatikan daerah Sumatera Barat yang dikenal sebagai daerah agraris.

“Memberdayakan agraris ini modal utama dalam menjawab kesejahteraan rakyat di Ranah Minang,” katanya.

“Yakin saya Sumbar akan maju dan rakyatnya akan sejahtera jika Gubernur ke depan mengoptimalkan masalah pertanian dan peternakan,” tegas Koordinator Wilayah Gempita Sumbar itu.

Siapakah calon gubernur yang dimaksud Nurkhalis?

“Jangan diumumkan dulu. Kita sudah punya figurnya. Insha Allah beliau akan jadi pemimpin kita semua. Pemimpin yang tidak berjarak dengan rakyatnya. Dan yang pasti beliau pro petani,” kata Kanti yang juga aktivis gerakan mahasiswa 1998 itu.

Menjawab pertanyaan apakah pemimpin Sumbar ke depan harus berlatarbelakang birokrat, militer atau penegak hukum Kanti menegaskan apa pun latar belakang kandidat tersebut yang jelas punya rekam jejak bersih “Tak boleh tersangkut urusan hukum apapun,” katanya.

“Yang tak boleh ditawar calon gubernur mendatang harus urang Minang asli,” kata Kanti.

Gempita Sumbar

Capaian program gempita Sumatera Barat dengan anggota mencapau puluhan ribu petani muda pada 2018, yaitu

1. Kita sudah punya kurang lebih 3.800Ha lahan kebun jagung di 11 daerah kabupaten di Sumbar dan ada sekitar lebih 30rb Ha yg belum di garap lahan tidur yang sudah ada SK CPCL Jagung.iL Ini terkendala biaya land clearing serta modal buat mengolah lahan..

2. Di Kabupaten Pasaman, Gempita bersama pemerintah kabupaten UPT Kehutanan Pasaman, sudah selesai meeping potensi lahan untuk perkebunan serai wangi ada lahan sekitar 41ribu Ha tersebar di Kabupaten Pasaman.

Sekarang petani serai baru mampu bertanam di sekitar 1500Ha serai wangi, hadirnya Pemkab Pasaman target tahun depan kita sudah bisa bertanam serai wangi di posisi 15 ribu Ha di Pasaman.

3. Di Kabupaten Solok Gempita sudah masuk ke program bawang putih dan kentang, semoga Solok juga bisa menjadi central bawang putih Sumatera.

Dan di hampir seluruh kabupaten di Sumbar petani muda binaan Gempita juga bertanam tanaman tua, seperti durian, salak, alpokat, jengkol, petai, sukun. juga ada tanam pisang kepok.

4. Secara target dari modernisasi pertanian khusus di program, kita sudah memiliki puluhan traktor roda 4 dan roda 2 , alat tanam dan juga mesin panen jagung dan padi.

Pada 2019 besok, ada tantangan bagi kaum tani muda binaan Gempita Sumbar yakni soal permodalan.

Ini masalah klasik tapi utama bagi pemuda tani, semoga kedepan pemerintah terutama perbankan ada program khusus peminjaman kredit petani jagung.

Selain itu juga keterbatasan peralatan Alsintan yang terus kita perjuangkan Menteri Pertanian lewat Gempita Pusat.

Tantangan lain, yakn keluahan petani muda khusus program jagung yakni soal bibit.

Karena bibit dari Litbang yang di bantu pemerintah belum bisa hasilkan panen maksimal danada beberapa yang gagal panen.

Padahal semangat pemuda tani Sumbar setiap hari terus semakin besar ini terlihat dari banyaknya pemuda yang bangga menjadi petani modern.

“Perjuangan ini terus kita gelorakan kepada seluruh pemuda di Sumbar mari bersama mengisi pembangunan bangsa kita melalui pertanian” ***

Sumber : harianindonesia.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *