BERITA UTAMA KABAR SUMBAR PAYAKUMBUH

Perantau IKK Pulang Kampung Ibarat Sitawa Sidingin Bagi Masyarakat, Utamakan Anak Yatim

Payakumbuhpos.id |Payakumbuh--- Luar biasa, perantau Ikatan keluarga Koto Nan Godang (IKK) pulang kampung ibarat sitawa sidingin bagi masyarakat, utamakan anak...
BERITA UTAMA KABAR SUMBAR PAYAKUMBUH

Ketua IKK Joni Hendri Lepas Perantau Pulang Basamo

Payakumbuhpos.id|Jakarta - Salah satu sunnah dalam safar yang dianjurkan oleh syariat dan bisa meringankan kesusahan safar adalah melakukan safar di...
BERITA UTAMA KABAR SUMBAR Nasional

Berkat Kepedulian Presiden RI Terpilih Prabowo Subianto, Perantau Suayan Tiba Dikampung Halaman

Payakumbuhpos.id|Limapuluh Kota--- Perantau Suayan Jakarta sampai dikampung halaman (nagari Suayan), kecamatan Akabiluru, kabupaten Limapuluh Kota, disambut langsung Walinagari Suayan, Irwanul...
BERITA UTAMA

Safari Berbagai Daerah di Riau, Marta Uli Emmelia: UMKM Prioritas Utama Serikat Pekerja Kerah Biru

Jakarta - Ketua Bidang Ekonomi dan Bisnis Federasi Serikat Pekerja Kerah Biru (FSP Kerah Biru), Marta Uli Emmelia mengajak pekerja...
BERITA UTAMA

PAC Pasar Minggu Bersama BP2MI Sosialisasikan Penempatan dan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia

Teks foto; Ketua PAC Pasar Minggu, Musta'in (ist) JAKARTA - Pimpinan Anak Cabang (PAC) Pemuda Pancasila Kecamatan Pasar Minggu yang...

Gas Elpiji 3 Kg Langka di Kota Payakumbuh, Kalau Ada Harganya Sudah Melebihi Harga HET

Payakumbuh – Dapit salah seorang warga Payakumbuh Utara, Kota Payakumbuh, Jumat (26/5) malam, pusing tujuh keliling mencari keberadaan tabung gas. Pelaku usaha UMKM itu harus bolak balik mengelilingi warung warung yang biasa menyediakan tabung  3 kg tersebut.

Namun usaha yang dilakukan oleh Dapit tidak semudah membalikan telapak tangan. Dirinya harus berputra putar dulu sampai ke daerah Kecamatan lainnya yang ada di Kota Payakumbuh untuk mendapatkan keberadaan si tabung melon yang dalam beberapa hari belakangan ini menjadi barang langka.

“Iya mau gimana lagi. Kalau enggak gini mau masak pakai apa, di mana-mana kosong,” ujarnya.

Mirisnya menurut pelaku usaha UMKM tersebut, akibat kelangkaan itu dirinya harus membayar lebih dari harga Het demi mendapatkan si tabung melon.

Fenomen yang dirasakan masyarakat kalangan menengah ke bawah tersebut sangat kontradikrif bila merujuk pernyataan sales Branch Manajer (SBM) PT Pertamina Rayon IV Sumbar, Yudhistira. Seperti dikutip pernyataan keterangannya di salah satu pemberitaan, ia mengatakan tidak benar keberadaan tabung gas 3 kg langka di kota Payakumbuh. Dirinya justru dengan yakin dan percaya diri jika stok tabung melon di kota Payakumbuh aman dan tidak ada masalah serta kendala di masyarakat bebernya, Kamis 25 Mei 2023.

Akan tetapi keterangan dari SBM Manajer PT Pertamina Rayon IV Sumbar itu terang saja dibantah oleh elemen masyarakat. Seperti yang dikatakan oleh pemerhati sosial kemasyarakatan, Alfian. Menurutnya dalam beberapa waktu belakangan ini keberadaan si tabung melon bersubsidi itu mulai langka di Kota Payakumbuh. Banyak warga kalangan ekonomi menengah ke bawah mengeluhkan hal tersebut. Bisa jadi dengan turunya Tim gabungan yang dimotori oleh Satpol PP Payakumbuh ke salah satu agen gas 3 kg beberapa hari yang lalu terkait laporan serta keluhanan warga, ungkapnya.

Terkait keterangan Pihak PT Pertamina Rayon IV Sumbar yang mengatakan kondisi gas melon di Payakumbuh aman, ini perlu dipertanyakan sikap Keprofesionalan kinerjanya. 

“Dari mana yang bersangkutan mendapatkan data?,atau hanya sekedar mendapatkan laporan saja dari agen. Jika ia, maka perlu dipertanyakan keprofesionalan kinerjanya,” beber Alfian, Sabtu (27/5) siang.

Menurut aktifis sosial masyarakat tersebut, ada dugaan permainan oknum agen dan pangkalan di bagian hilir ini. Di sinyalir demi mendapatkan keuntungan yang lumayan besar, stok gas 3 kg yang secara aturan diperuntukan untuk warga kota setempat diduga justru disuplai dan di salurkan ke daerah lain, ungkapnya.

Alfian menuturkan adanya dugaan permainan oknum agen serta pangkalan nakal itu bukan isapan jempol semata. Mereka nekad menjual ke wilayah lain demi mengejar keuntungan yang lebih besar. Akibatnya, masyarakat merasakan dampaknya. Jikapun ada barang dilokasi peruntukan, tentu dengan kondisi terbatas serta harganya jauh dari nilai yang telah ditetapkan. Untuk itu dirinya meminta agar Pertamina bekerja secara profesional melakukan penyuplaian serta pengawasan lapangan, tutupnya. (tim)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *